Pembawa Aspirasi Rakyat

Tinjau Smart Kampung Desa Sukojati, Mendagri Ingin Inovasi di Banyuwangi Direplikasi

0 300

 

Banyuwangi, pelitarakyat.co.id, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian meninjau Desa Sukojati di Kecamatan Blimbingsari, Kabupaten Banyuwangi, Provinsi Jawa Timur, Jumat (4/6/2021). Dalam kunjungannya ke desa yang telah dinyatakan bertranformasi sebagai Smart Kampung itu, Mendagri menyatakan kekagumannya atas inovasi yang dijalankan di Desa tersebut. Menurutnya, hal itu menjadi bukti salah satu keberhasilan dana desa di era pemerintahan Presiden Joko Widodo.

“Saya jujur melihat smart kampung ini selain masalah desain dari lingkungan kantor kepala desanya, menurut saya ukurannya untuk tingkat desa ini sangat bagus, ini lebih luar biasa pendapat saya, artinya dana desa yang dituju oleh Bapak Presiden itu tidak sia-sia, Rp.72 trilliun, paling tidak di sini kita melihat contoh yang baik,” pujinya.

Tak berhenti di situ, kekaguman Mendagri juga tertuju pada sistem yang dibangun di Desa Sukojati yang mendukung pelayanan publik semakin mudah karena memotong sejumlah birokrasi. Di sistem yang sama, masyarakat tak hanya diberikan kemudahan untuk mengurus data kependudukannya, tapi juga mengurus 22 urusan yang berbeda.

“Kita lihat tadi sistemnya, kaget saya, saya tahu di Kemendagri ada Anjungan Dukcapil Mandiri, khusus untuk masalah kedukcapilan, tapi tadi saya melihat lebih kompleks lagi, karena bukan hanya masalah kependudukan catatan sipil tetapi juga ada IMB, ada sekitar 22 lebih, sehingga orang cepat untuk memberikan layanan publik, cepat sekali, dengan memotong banyak birokrasi,” bebernya.

Sistem yang diawasi oleh petugas itu kembali menuai pujian dari Mendagri. Ia pun mengaku perlu belajar dari sistem yang dibangun di desa tersebut karena memberikan kemudahan pelayanan dengan mengintegrasikan teknologi informasi dan sumber daya manusia (SDM) sekaligus.

“Tapi yang lebih menarik di sini adalah SDM-nya, membuat SDM bisa mengawasi sistem itu berat, karena membutuhkan latihan, kemauan, ini contoh yang saya lihat. Camat, kepala desanya beliau bisa, tanda tangan elektronik, saya belum sekarang ini, jujur, saya harus belajar dengan Pak Kepala Desa, ini bisa menjadi model,” ujar Mendagri.

Mendagri juga mengalamatkan apresiasinya pada sistem yang dibangun dan inovasi yang dilakukan di Kabupaten Banyuwangi secara keseluruhan. Dari mulai bandar udara sebagai pintu kedatangan para wisatawan yang terlihat apik, hingga tata kelola lingkungan yang masih terjaga. Ia pun berharap, inovasi ini dapat direplikasi di daerah lainnya.

“Saya ingin belajar dari Banyuwangi, dan itu  direplikasi di daerah lain, kita juga bisa mengambil pelajaran dari yang lain, setelah itu tiru,” pungkasnya.(Puspen/* red-ton)

Leave A Reply

Your email address will not be published.